18 Desember 2021 10:44 am

Ini teknik pemasaran Rendang Mak Yus untuk tingkatkan omzet saat pandemi COVID-19



Owner Rendang Mak Yus Wahyu Hidayat  saat menunjukan plakat  penghargaan dari Bank Indonesia Sumatera Barat sebagai produk UMKM dengan teknik pemasaran terbaik tahun 2021.
Owner Rendang Mak Yus Wahyu Hidayat saat menunjukan plakat penghargaan dari Bank Indonesia Sumatera Barat sebagai produk UMKM dengan teknik pemasaran terbaik tahun 2021.

"Kami tidak lagi menggunakan marketing 1.0 yang berbicara tentang dirinya"
Payakumbuh (ANTARA) - Dampak pandemi COVID-19 membuat sektor Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) gulung tikar tidak dirasakan oleh usaha di Kota Payakumbuh, Sumatera Barat yakni Rendang Mak Yus yang telah merambah pasar digital dan mengubah teknik pemasaran.
Owner Rendang Mak Yus Wahyu Hidayat di Payakumbuh, Selasa, mengatakan bahwa pihaknya saat ini telah mencoba mengikuti pola pemasaran perusahaan rintisan (startup).
"Kami tidak lagi menggunakan marketing 1.0 yang berbicara tentang dirinya dan pola marketing 2.0 yang lebih kreatif dan tidak melulu berbicara tentang dirinya. Kami saat ini sudah masuk ke pola marketing 3.0," ujarnya.
Ia mengatakan dalam pola marketing 3.0, pemasaran lebih ditargetkan untuk menyentuh dan melekat pelanggan atau Families Precious.
"Kita beriklan yang lebih menyentuh hati para pelanggan dengan mengangkat nilai konsumen itu sendiri dengan segmen keluarga," ungkapnya.
Bahkan dengan pola pemasaran ini, Wahyu belum lama ini mendapatkan penghargaan dari Bank Indonesia Sumatera Barat sebagai produk UMKM dengan teknik pemasaran terbaik tahun 2021.
"Kita sudah menayangkannya di Instagram, Youtube dan lainnya. Alhamdulillah ini berdampak kepada penjualan atau omzet kita di Rendang Mak Yus," kata pria yang juga merupakan Ketua HIPMI Kabupaten Limapuluh Kota.
Tidak hanya pola pemasaran, Rendang Mak Yus juga menyasar seluruh pasar elektronik yang membuat penjualannya meningkat hingga dua kali lipat saat pandemi COVID-19.
"Bahkan pada 2020 saat adanya pembatasan aktivitas omzet kita meningkat sampai dua kali lipat dibandingkan dengan hari biasa sebelum pandemi COVID-19," ujarnya.
Pria yang juga menjadi Ketua Koperasi Sentra Rendang Payo itu mengatakan saat ini penjualannya sudah 95 persen secara daring dan hanya lima persen yang datang ke toko langsung.
"Rata-rata setiap harinya ada ratusan paket yang kita kemas untuk dikirim kepada pelanggan kita yang tersebar di seluruh Indonesia bahkan ada yang dari luar negeri," katanya.
Rendang Mak Yus sendiri menjual 14 varian, mulai dari Rendang Daging, Rendang Paru, Rendang Tumbuk, Rendang Suwir, Daging, Telur hingga bumbu rendang.
"Paling banyak tentu rendang daging dan rendang paru. Tapi Alhamdulillah hampir semua varian itu rata-rata terjual," kata dia.
Meski bersaing, Wahyu mengungkapkan bahwa sebagai Ketua Koperasi Sentra Rendang Payo dirinya terus berbagi dengan pelaku UMKM lain, khususnya UMKM rendang.
"Pasar rendang itu sangat besar, tidak akan dapat kita tampung sendiri. Jadi apa salahnya kita berbagi dengan pelaku UMKM lainnya. Ke depannya harapan saya Rendang ini bisa hadir di setiap meja makan orang-orang di belahan dunia manapun," ujarnya.
Pewarta : Akmal Saputra Editor: Hendra Agusta COPYRIGHT © ANTARA 2021
Blog Post Lainnya
Terinspirasi dari Startup, Rendang Mak Yus Asal Payakumbuh Raih Pemasaran Terbaik Anugerah BI SumbarHALUAN PADANG - Bank Indonesia Sumatera Barat memberikan penghargaan pada Rendang Mak Yus asal Payakumbuh sebagai produk UMKM dengan teknik pemasaran terbaik tahun 2021. . Rendang Mak Yus sendiri
Rendang Mak Yus Maksimalkan Penjualan Online Sejak Covid-19Rendang Mak Yus Memaksimalkan penjualan online di kala Pandemi Covid-19. . Penjualan secara online kian meningkat sangat signifikan dikala pandemi covid-19. "Kami tidak lagi menggunakan marketing
Bagikan Ke Temanmu
Temukan Kami Di
Metode Pengiriman
Kontak Kami
0822-8005-0123
rendangmakyus@gmail.com
Jl. Veteran No.39 Payakumbuh, Sumatera Barat, Indonesia
@2022 Rendang Mak Yus Inc.